Sekilas tentang Imam Syadzili

  1. Nama Imam Asy-Syadzili (1197-1258 M) adalah Ali bin Abdullah bin Abdul Jabbar bin Yusuf Abu Hasan al-Hudzali asy-Syadzili dan kalau ditelusuri nasabnya tersambung sampai ke Imam Hasan bin Fatimah binti Rasulullah saw. Beliau adalah peletak dasar Tarekat Syadziliyyah—tarekat yang dianut oleh Ibnu Atha’illah As-Sakandari penulis kitab Al-Hikam—salah satu tarekat terbesar di dunia juga di Nusantara.
  2. Meskipun kondisinya tunanetra ia menyibukkan hari-harinya dengan menggali khazanah Islam, belajar dari satu tempat ke tempat lain sampai ia benar-benar menguasainya dengan baik. Kesungguhannya dalam menapaki lautan ilmu membuat ia menjadi tokoh besar, ahli hikmah, dan memperoleh kedudukan yang tinggi di sisi Allah swt,
  3. Kata Asy-Syadziliyyah merupakan penisbatan kepada suatu daerah yang bernama Syadzilah, yaitu sebuah desa yang terletak di Afrika.
  4. Ia mendownload pengetahuan (berguru) dari Syaikh Abi Said al-Baji, Syaikh Abdus Salam Ibnu Masyisy. Dan ia transfer pengetahuannya kepada murid-muridnya seperti Ibn Shalah, Izzuddin bin ‘Abdus Salam, Ibnu Daqiq, Nabiuddin bin Auf, Ibn Yasin, Muhyiddin bin Suraqah, dsb.
  5. Hizb Bahr dan Hizb Nashar merupakan hizb yang diisbatkan kepadanya serta hizb yang banyak diamalkan oleh para pegikut Tarekat Syadziliyyah maupun oleh umat Muslim pada umumnya.
  6. Memiliki puluhan kitab di antaranya: As-Sirru al-Jalil fi Khawasi Hasbunallah wa Ni’ma al-Wakil, Durratul Asrar, Al-Amin: fi Adabi at-Tashawwuf Rutbatuha ala Abwabih, Majmu’atul Ahzab (kumpulan wirid) dsb.

Baca Juga:  BERTEMU AL-GHAZALI DI BASEMENT SEBUAH TOKO BUKU DI HARVARD SQUARE (BAGIAN 1)
0 Shares:
You May Also Like