Islam Agama Cinta

Heart from a book page against a beautiful sunset.

Haidar Bagir

Dewan Pembina Nuralwala: Pusat Kajian Akhlak dan Tasawuf

Suatu kali, lebih dari setengah abad lalu, seorang dosen perempuan muda berkebangsaan Jerman mengajar tentang filsafat agama di sebuah universitas di Turki. Dengan sikap agak “sok tahu seorang orientalis” di hadapan mahasiswa-mahasiswa di sebuah negeri Muslim “yang belum terlalu maju”, dia berkisah tentang teori Rudolf Otto—seorang pemikir agama terkemuka dan penulis Ideas of the Holy—mengenai adanya dua situasi pertemuan manusia dengan Tuhannya.

Dalam situasi pertama, papar si dosen muda, Tuhan tampil di hadapan manusia sebagai suatu “misteri yang menggentarkan” (mysterium tremendum).  Pada situasi lainnya, Dia hadir sebagai “misteri yang memesonakan” (mysterium fascinans).  Situasi yang disebut pertama menghasilkan hubungan Tuhan-manusia yang lebih didasarkan pada ketakutan, sementara yang belakangan pada cinta. Yang pertama menghasilkan ketundukan pada hukum (nomos atau syari’ah) sementara yang belakangan ketertenggelaman dalam mahabbah (eros atau thariqah/tashawuf).

Dalam sesi tanya-jawab yang dibuka setelah itu, seorang di antara para mahasiswa itu mengangkat tangan. Segera dia mengejutkan si dosen dengan menyatakan bahwa, sejak berabad lampau, kaum mistikus Muslim (sufi) telah mengajarkan bahwa Tuhan memiliki dua aspek: jalaliyyah (kedasyatan) dan jamaliyyah (keindahan). Kenyataannya, kedua konsep ini memang nyaris indentik dengan pandangan Otto.

Baru lebih dari 30 tahun kemudian, saya mendengar langsung kisah di atas dari mulut si dosen sendiri—almarhumah Annemerie Schimmel. Kali ini si dosen, yang tentu telah menjadi jauh lebih matang dan lebih bijaksana, memperkaya pemahaman mahasiswanya dengan kritiknya terhadap pandangan sebagian ahli fenomenologi agama—seperti  Van der Leeuw—yang melihat Islam sebagai mewakili situasi yang pertama, yakni sebagai agama yang melihat Tuhan melulu sebagai “misteri yang menggentarkan”.

Schimmel, mewakili para ahli mengenai spiritualitas Islam (atau tasawuf) yang lebih belakangan, mendapati Islam sebagai agama yang tak kurang-kurang mempromosikan hubungan antara manusia dengan Tuhannya sebagai berorientasi cinta (eros oriented religion). Bahkan, bisa dikatakan,  Islam justru lebih memujikan orientasi cinta ketimbang orientasi yang didominasi rasa takut atau ketundukan pada hukum atau syari’at.

Baca Juga:  RINDU KEARIFAN PARA AULIYA

Menurut salah satu penelitian, bukan saja lebih banyak porsi dalam 99 nama Allah (al-asmâ’ al-husnâ) bagi nama-nama yang termasuk dalam aspek jamâliyyah yang kesemuanya beporos pada cinta, seperti Maha Pengasih (Al-Rahmân), Maha Penyayang (Al-Rahîm)—dua sifat yang menyusun kalimat utama dalam peribadatan Islam, yakni bismil-Lahir-Rahmanir-Rahim—Maha Pencinta (Al-Wadûd), Maha Pemaaf (Al-Ghafûr), Maha Penyabar (Al-Shabûr), Maha Lembut (Al-Lathîf), dan seterusnya. Bahkan di dalam Al-Quran terdapat 5 kali lebih banyak ayat yang di dalamnya Dia menyebut diri-Nya dengan nama jamâliyyah ini ketimbang jalâliyyah. Sebagai contoh, menurut catatan kata-kata Al-Rahmân dan Al-Rahîm dipergunakan sebanyak 124 kali dalam Al-Quran. Sementara kata-kata ghadhab (murka) dan bentuknya terdapat hanya 7 kali dalam seluruh kitab suci yang sama.

Dengan kata lain, Allah menampilkan dirinya—dan tak ada yang dapat menampilkan Allah lebih tepat dari diri-Nya sendiri—lebih sebagai Zat yang indah dan memesona serta menimbulkan cinta kasih, ketimbang sebagai suatu misteri dahsyat yang menggentarkan.

Kenyataan ini tentu sama sekali tak berarti bahwa kita harus mengabaikan penampilan Allah Swt. dalam segenap kedahsyatannya. Tapi, bahwa segenap kedahsyatan Allah itu—kemurkaan, kepemaksaan, janji pembalasan-Nya terhadap kejahatan makhluk, dan sebagainya—merupakan bagian dari kecintaan-Nya. Hal ini juga terungkap secara tegas dalam firman-Nya dalam sebuah hadis qudsi: “Sesungguhnya kasih-sayang-Ku mendahului kemurkaan-Ku.” Dengan kata lain, bukan saja murka Allah adalah demi kebaikan bagi manusia, tapi ia bersumber dari prinsip kasih-sayang-Nya. Mungkin tak beda dengan kemarahan orang tua kepada anak yang disayanginya.

Di dalam Al-Quran, Dia sendiri menyatakan sebagai “telah menetapkan atas-Diri-Nya sifat pengasih (rahmat),” serta mengajarkan bahwa rahmat-Nya “seluas langit dan bumi” dan “meliputi segala sesuatu.” Sejalan dengan itu, Nabi-Nya pernah mengabarkan kepada kita bahwa: “Allah memiliki seratus rahmat. (Hanya) satu yang ditebarkan-Nya ke atas alam semesta, dan itu sudah cukup untuk menanamkan kecintaan di hati para ibu kepada anak-anaknya.”

Baca Juga:  Guru Sufi tertentu Menerima Ajaran Tambahan dari Nabi di Luar Al-Qur’an dan Hadis. Benarkah ?

Sayangnya, dalam segenap kegentaran kita kepada kedahsyatan (jalâl) Allah Swt., banyak di antara kita sulit membayangkan bentuk hubungan cinta antara Yang Maha Segala dan makhluk ringkih bernama manusia ini. Paling banter, orang akan menafsirkannya sebagai sinonim dari keterikatan atau ketaatan seorang hamba (‘abd) yang takut kepada Tuhan (Rabb)-nya.

Untuk membuyarkan fiksasi kita tentang Allah yang menakutkan ini, Ibn ‘Arabî dalam karya-besarnya, Fushûsh Al-Hikam, menggambarkan hubungan cinta antara Allah dan manusia sebagai hubungan cinta antara manusia lelaki dan perempuan. (Inilah, kata Ibn ‘Arabî, sebagian hikmah hadis termasyhur Nabi Saw. mengenai kecintaan beliau kepada perempuan, di samping kepada shalat dan wangi-wangian.) Artinya, kecintaan Allah kepada manusia—dan yang sebaliknya—adalah seperti cinta-kasih dua sejoli anak manusia yang asyik-masyuk (berasal dari kata-kata bahasa Arab âsyiqma’syûq yang merupakan bentukan dari kata ‘isyq—berarti cinta, dan merupakan salah satu istilah kunci dalam tasawuf.)

Di sisi lain, Al-Quran pun menegaskan bahwa seharusnya cintalah yang melandasi hubungan antara manusia dan Allah (lihat, antara lain, Al-Quran Surah Al-Mâ’idah [5]: 54; Al-Baqarah [2]: 165, 216). Inilah salah satunya:

“ … Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Allah cintai dan mereka mencintai-Nya.”. Juga,

“Adapun orang-orang yang beriman itu, sangat dalam kecintaan mereka kepada Allah.”.

Gagasan seperti ini menonjol terutama dalam tasawuf. Di kalangan kaum sufi, kita dapati sufi-sufi besar seperti Ibn ‘Arabî dan Ibn al-Faridh, serta Jalaluddin Rumi dikenal dengan pandangannya tentang cinta sebagai sumber kehidupan. Tentu saja juga perempuan Rabi‘ah Al-‘Adawiyyah. Sufi-perempuan ini dikenal dengan syair-syair menggetarkan yang menunjukkan hubungan cinta-kasih antara manusia dan Tuhan:

“Ya Allah,” demikian munajatnya di suatu malam, “saat ini gelap telah menyelimuti bumi. Lentera-lentera telah dimatikan, dan para manusia telah berdua-dua dengan kekasih-Nya. Maka, inilah aku, mengharapkan-Mu.”

Diriwayatkan, dia pernah ditemui orang berjalan di jalanan Kota Bagdad sambil membawa obor di salah satu tangannya, dan seember air di tangannya yang lain. Ketika ditanya orang tentang tujuannya, dia menjawab: “Aku akan membakar surga dengan obor ini, dan memadamkan api neraka dengan seember air ini.” Memang Rabi‘ah juga dikenal luas dengan syairnya:

Baca Juga:  Kenapa Pengetahuan tentang Tuhan Disebut Iman (Kepercayaan)?

“Ya Allah, jika aku menyembah-Mu karena berharap surgamu, maka jauhkanlah surga itu dariku. Jika aku menyembah-Mu karena takut nerakamu, maka masukkan aku ke dalamnya. Tapi, jangan halangi aku dari melihat wajah-Mu.”

Munajat Rabi‘ah ini kiranya sejalan belaka dengan berbagai ujaran ‘Ali ibn Abi Thalib—sahabat dan penerima wasiat Nabi, guru para sufi awal, dan pangkal hampir semua silsilah tarekat—khususnya dalam bagian-bagian tertentu dalam Doa Kumail yang diajarkan kepadanya oleh Nabi sendiri :

“… Kalaupun aku sabar menanggung beban-penderitaan (di neraka) bersama musuh-musuh-Mu dan Kau kumpulkan aku dengan para penerima siksa-Mu, dan Kau ceraikan aku dari para kekasih dan sahabat-Mu … kalaupun aku, Wahai Ilah-ku, Tuanku, Sahabatku, dan Rabb-ku, sabar menanggung siksa-Mu, bagaimana kubisa sabar menanggung perpisahan dengan-Mu … kalaupun aku bisa bersabar menanggung panas-neraka-Mu, bagaimana kubisa bersabar dari melihat kemuliaan-Mu ….”

Dalam konteks ini menjadi terpahamkan ketika, suatu kali, ‘Ali “menyayangkan” ibadah ala budak yang ketakutan, atau ala pedagang yang selalu menghitung-hitung imbalan, seraya memuji hubungan yang berlandaskan cinta.

Seolah menjelaskan maksud ujaran Bapaknya itu, Husain ibn ‘Ali menyeru: “… merugilah perdagangan seorang hamba yang tidak menjadikan cinta kepada-Mu sebagai bagiannya.”

Islam, terutama melalui tasawuf, mempromosikan jenis hubungan penuh cinta-kasih antara Tuhan dan manusia, antara Khaliq (Pencipta) dan makhluq (ciptaan), antara Ma‘bûd (Yang Disembah) dan ‘âbid (hamba), dan seterusnya. Yakni ketika segenap kedirian serba-duniawi kita telah sirna oleh mujâhadah dan jiwa kita yang telah tersucikan kembali lebur (fanâ’) dan tinggal tetap (baqa’) menyatu dengan-Nya. Hubungan seperti ini adalah puncak dari seluruh perjalanan spiritual (sulûk) manusia (kembali kepada Allah).

(Nuralwala/DA)

(Tulisan ini pernah dimuat di Majalah Madina No. 2, Tahun 1, Februari 2008)

0 Shares:
You May Also Like
Read More

Kebenaran Bermuka Ganda?

Oleh: Yusuf Mahdi Penikmat Kajian Filsafat Islam dan Tasawuf Saya akan membawa Anda untuk berpikir sejenak. Berbicara mengenai…